Pangkostrad Desak PSSI Gelar KLB Paling Telat 18 Juni, jika Tidak…

DetikSport JAKARTA – Kelompok 85 terus menggaungkan desakan perlunya digelar Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI. Mereka bahkan sudah menyiapkan sosok calon Ketua Umum PSSI. Kemarin (24/5), mayoritas pemilik hak suara di otortitas tertinggi sepak bola tanah air itu secara resmi mendapuk Presiden Direktur PS TNI, Edy Ramayadi, sebagai ketua mereka. Mayoritas klub memberikan kepercayaa tersebut kepada Edy setelah mereka melakukan rapat konsolidasi di JJ Luwansa Hotel, Kuningan Jakarta siang kemarin. Setelah pertemuan tersebut, Kelompok 85 yang berkekuatan 92 dari total 107 pemegang hak suara di PSSI itu kemudian bertandang ke markas PS TNI yang jaraknya hanya sepelemparan batu. Sebagai catatan, markas PS TNI berlokasi di Rasuna Epicentrum, yang juga berada satu lokasi dengan JJ Luwansa Hotel. “Mereka semua (voters, Red) yang punya hati terhadap pembinaan sepak bola Indoensia menginginkan adanya KLB. dan mereka meminta saya selaku Presiden Direktur PS TNI untuk memimpin kelancaran pelaksana KLB ini,” kata Edy. Pria yang juga Panglima Komando Strategi Angkatan Darat tersebut mengungkapkan, alasan mereka untuk menuntut KLB PSSI itu lantaran Ketua Umum PSSI saat ini La Nyalla Mattalitti berhalangan untuk menjalankan tugasnya. Diketahui, Mattalitti sedang tidak berada di Indonesia karena sedang tersangkut masalah hukum. Nah, setelah mendapat kepercayaan dari mayoritas voters tersebut, Edy lantas mengultimatum PSSI untuk segera mewujudkan permintaan mayoritas klub tersebut paling lambat pada 18 Juni mendatang. 1 2 next > 0 share 0 tweet 0 +1

Sumber: JPNN

Pos Terkait