Di Balik Kemenangan Real Madrid atas Juventus di Final Liga Champions

Sejumlah fakta menarik terjadi pada pertandingan final Liga Champions 2016-2017 antara Juventus danReal Madrid di Stadion Millenium, Sabtu (3/6/2017).

Real Madrid berhasil mempertahankan gelar juara Liga Champions2016-2017 setelah menang 4-1 atas Juventus pada pertandingan final di Stadion Millenium, Sabtu (3/6/2017) atau Minggu dini hari WIB.

Cristiano Ronaldo menjadi bintang pada laga ini. Dia mencetak dua golReal Madrid ke gawang Gianluigi Buffon pada menit ke-20 dan ke-64.

Dua gol pasukan Zinedine Zidane lainnya dicetak oleh Casemiro (61′) dan Marco Asensio (90′). Adapun gol balasan Juventus dibukukan Mario Mandzukic (27′).

Real Madrid pun menjadi klub pertama yang berhasil menjadi juara beruntun pada era Liga Champions. Secara keseluruhan, El Real telah mengoleksi 12 trofi Si Kuping Besar.

Apa saja fakta menari di balik kemenangan Real Madrid atasJuventus?

1. Musuh favorit Ronaldo dan rekor 600 gol

Cristiano Ronaldo mencetak dua gol ke gawang Juventus (menit ke-20, 64′), dilengkapi oleh lesakan brilian Casemiro (61′) dan gol Marco Asensio (90′).

Juventus sempat menyamakan skor melalui tembakan akrobatik Mario Mandzukic (27′).

Ronaldo pun meneruskan tradisi membobol musuh favoritnya, Gianluigi Buffon. Dengan tambahan dua gol di Cardiff, CR7 kini sudah tujuh kali menjebol gawang Buffon di berbagai ajang.

Megabintang Portugal berusia 32 tahun itu juga resmi menceploskan 600 gol dalam 855 pertandingan sepanjang karier profesional.

Perincian golnya terbagi untuk Real Madrid (406 gol), Manchester United (118), Sporting CP (5), dan timnas Portugal (71).

2. Peran Zidane sejak trofi ke-9 Liga Champions

Zinedine Zidane punya peran penting dalam lahirnya gelar Liga Champions untuk Real Madrid dari trofi ke-9 sampai ke-12 atau empat titel terakhir.

Pada 2002 sebagai pemain, legenda Prancis itu mencetak gol brilian melalui tembakan voli ke gawang Leverkusen. Madrid menang 2-1.

Di 2014, El Real unggul di final setelah menekuk Atletico 4-1 di bawah asuhan Carlo Ancelotti. Zidane adalah tangan kanan Ancelotti ketika itu.

Pria berusia 44 tahun tersebut lantas berdiri mandiri di area teknik El Real sebagai pelatih buat gelar 2015-2016 dan 2016-2017.

3. Pameran dua wajah Juventus dan Real Madrid

Kedua tim memamerkan wajah berbeda di masing-masing babak.Juventus melakoni start kilat dengan mencatatkan tiga peluang bagus di 3-4 menit pertama.

Mereka sukses menekan Real Madrid secara intensif hingga melepaskan 8 tembakan sebelum turun minum, sedangkan Madrid hanya 5.

El Real punya catatan 54 persen penguasaan bola di babak pertama, tetapi cuma mendapatkan satu tembakan akurat.

Itulah yang menghasilkan gol pertama CR7. Saat memasuki babak kedua, pasukan Zidane ngebut mengatasi defisit.

Mereka menambah 13 peluang lewat tembakan, sedangkan Juve cuma 3. Toni Kroos cs juga lebih percaya diri menguasai permainan dan menemukan celah di pertahanan karang Juventus.

Hasilnya, gawang Buffon kemasukan empat kali saat peluit akhir ditiup. Jumlah kebobolan itu sudah melebihi satu gol dari angka kemasukanJuventus dari fase grup sampai semifinal!

4. Mandzukic prima ofensif-defensif…di babak pertama

Juventus pada babak pertama menyamakan kedudukan melalui gol brilian Mario Mandzukic.

Pemain Kroasia itu melepaskan tembakan setengah akrobatik yang menembus barikade bek Real Madrid dan gagal dijangkau kiper Keylor Navas.

Dipasang sebagai penyerang defensif, Mandzukic juga berkontribusi prima terhadap pertahanan. Di babak pertama, dia mencatatkan seratus persen kemenangan duel udara dan tekel!

Mandzukic kerap berbenturan dengan Dani Carvajal atau Isco yang menyisir dari sisi kanan penyerangan El Real.

Upaya tersebut diimbangi dengan aspek ofensif sebagai khitahnya sebagai striker. Ia menciptakan dua peluang dan mengeksekusi tembakan akurat tunggal miliknya di babak pertama.

Hasilnya? Satu gol fantastis. Ia juga tercatat sebagai pemain ketiga yang mencetak gol di final Liga/Piala Champions untuk dua tim berbeda. Gol pertamanya diukir buat FC Bayern pada 2013.

Pemain lain adalah Velibor Vasovic (untuk Partizan pada final 1966; Ajax 1969) dan Cristiano Ronaldo (Man United 2008; Real Madrid2017).

Hanya, Mandzukic gagal mereplika performa bagus itu di babak kedua.

 

sport-detik.com | Berita Bola, Prediksi Bola, Hasil Pertandingan, Jadwal Pertandingan, Skor Bola, Klasemen dan Transfer Pemain
Sumber : Kompas.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *