Persib Vs Persija, 44 Pelanggaran, 10 Kartu Kuning, dan 1 Korban Jiwa 

Pertandingan Persib Bandung vs Persija Jakarta berlangsung panas. Bahkan, satu suporter menjadi korban dari tensi tinggi rivalitas dua klub teras tersebut.  Persib Bandung menjamu Persija Jakarta di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA) pada pertandingan pekan ke-23 Liga 1, Minggu (23/9/2018) sore. Di hadapan pendukungnya sendiri, Maung Bandung menang dramatis 3-2 atas Macan Kemayoran.

Kemenangan tersebut dikatakan dramatis karena gol kemenangan tuan rumah tercipta pada menit ke-90+4 melalui Bojan Malisic. Sebelumnya, kedua tim kejar-mengejar gol melalui Ezechiel N’douasel (28′), Jaimerson da Silva Xavier (45’+4), Jonathan Bauman (60′-penalti), dan Rohit Chand (65′).

Laiknya pertandingan antara dua tim rival, laga Persib vs Persija di GBLA itu berlangsung keras. Sebanyak 44 pelanggaran terjadi, 26 di antaranya terjadi pada babak pertama. Imbas dari tingginya jumlah pelanggaran terlihat dari kartu kuning yang dikeluarkan wasit. Yeni Krisdianto mengeluarkan 10 kartu kuning, masing-masing tim mendapatkan lima.

Seusai pertandingan, pelatih kedua tim sepakat bahwa laga Persib vs Persija itu berjalan tak mudah. “Ini laga sangat penting dan tak mudah meraih kemenangan dalam pertandingan sebesar ini,” kata Roberto Carlos Mario Gomez, pelatih Persib. “Ini laga yang tidak mudah. Para pemain sudah bekerja keras, tetapi kami hilang konsentrasi sehingga lawan bisa mencetak gol,” kata pelatih Persija, Stefano “Teco” Cugurra.

Aksi brutal jelang pertandingan 

Situasi panas di lapangan sudah tergambar sejak laga tersebut dijadwalkan akan berjalan sesuai rencana awal, tidak ada pengunduran hari. Suporter kedua tim langsung ramai di media sosial dan berperang kata-kata di dunia maya.

Kondisi kian memanas jelang pertandingan. Seorang anggota The Jakmania, sebutan untuk suporter Persija, Haringga Sirla, meninggal dunia akibat pengeroyokan yang dilakukan sejumlah oknum suporter tuan rumah, Minggu sekitar pukul 13.00 WIB.

Dikutip dari BolaSport.com, ada satu orang dikejar sejumlah oknum suporter Persib. Mereka berteriak dan menyebut orang yang dikejar merupakan anggota The Jakmania.

“Inalillahi wainailaihi roji’un. Manajemen Persija turut berduka cita atas meninggalnya salah satu Jakmania, Haringga Sirila! Selamat jalan kawan. Mudah-mudahan amal dan ibadahnya diterima Allah SWT. Amin! ?????”

Korban yang dikejar sempat meminta tolong kepada tukang bakso di sekitar stadion. Namun, oknum suporter lain kemudian melakukan pengeroyokan dengan memukul menggunakan balok kayu, botol, dan benda-benda lainnya sehingga korban tewas di tempat.

Pihak Polrestabes Bandung telah melakukan upaya penangkapan para pelaku pengeroyokan. Berkat video yang beredar, polisi sementara telah mengamankan enam orang terduga pelaku pengeroyokan. Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Irman Sugema tampak berhati-hati dalam memberikan keterangan. Dia mengaku pihaknya sedang mendalami kasus tersebut dan menunggu laporan lengkap dari anggotanya.

“Kasatreskrim kami sedang mendalami, jadi saya belum mendapatkan laporan lengkap. Memang ada insiden pengeroyokan di luar stadion di lapangan parkir, katanya korban meninggal. (Identitas korban) Masih kami dalami,” tutur Kombes Pol Irman Sugema.

Berbeda dengan keterangan Kapolrestabes Bandung, Pengurus Pusat The Jakmania sudah mengonfirmasi bahwa suporter yang meninggal di luar Stadion GBLA adalah anggotanya.  “Betul itu anggota kami,” kata Sekjen The Jakmania, Diky Budy Ramadhan, seperti dikutip dari BolaSport.com.

Pihak PP The Jakmania belum mau memberikan komentar lebih lanjut soal kejadian yang menewaskan anggotanya tersebut. Diky mengatakan, pihaknya akan fokus terlebih dahulu untuk mengurusi jenazah Haringga. “Kami akan mengurus jenazahnya dahulu sampai dimakamkan, baru akan ada pernyataan resmi,” kata Diky.

Respons Gubernur Jawa Barat dan DKI Jakarta

Ucapan belasungkawa atas meninggalnya seorang suporter Persija itu deras berdatangan, termasuk dari kepala daerah dari dua tim yang bertanding. Gubernur Jawa Barat, Ridwal Kamil, dan Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, mengucapkannya via akun Instagram pribadi

“Saya sangat berduka cita atas meninggalnya suporter Persija atas nama Haringga Sirilla, warga Cengkareng tadi siang. Sangat kecewa dan menyesalkan tindakan biadab oknum Bobotoh yang menodai kemenangan tim Persib yg di dapat dgn susah payah,” tulis Ridwan Kamil.

“Turut berduka cita sedalam-dalamnya kepada keluarga yg ditinggalkan, juga kepada keluarga besar Jakmania. Semoga amal ibadah almarhum diterima oleh Allah, serta diampuni segala dosanya,” demikian petikan dari unggahan Anies Baswedan.

Pihak Persib Bandung melalui akun Twitter resmi juga menyampaikan ucapan dukacita. Tagar #PERSIBberduka juga disematkan dalam unggahan terakhir klub berjulukan Maung Bandung itu.  “Keluarga besar Persib menyampaikan turut berduka cita sedalam-dalamnya untuk korban suporter yang meninggal dunia saat insiden di GBLA sore tadi,” demikian tulis akun Twitter Persib.

“Keluarga besar Persib menyampaikan turut berduka cita sedalam-dalamnya untuk korban suporter yang meninggal dunia saat insiden di GBLA sore tadi,” demikian tulis akun Twitter Persib.

Sementara itu, manajemen Persija menyesalkan atas meninggalnya salah satu anggota The Jakmania. Direktur Utama Persija, Gede Widiade, bahkan telah mengirimkan surat ke Pemerintah Indonesia terkait insiden tersebut. “Kami sangat menyesalkan kejadian tersebut. Kami sudah mengirimkan surat kepada PSSI, PT LIB, lalu Kemenpora. Kami serahkan semuanya kepada otoritas itu,” tutur Gede Widiade.

Ucapan belasungkawa untuk Haringga Sirila juga mengalir dari warga internet. Saat ini, tagar #RIPHaringga menjadi terpopuler pertama di Twitter. Selain itu, tagar #Jakmaniaberduka dan #Persijaberduka juga masuk 10 besar terpopuler Twitter.

Pengusutan pihak kepolisian 

Hingga Minggu malam, pihak kepolisian sudah menangkap 10 orang terduga pelaku pengeroyokan terhadap pemuda bernama Haringga Sirla. Kasatreskrim Polrestabes Bandung AKBP M Yoris Maulana mengatakan, para pelaku ditangkap tak lama setelah kejadian. Yoris menuturkan, dari 10 terduga pelaku, lima di antaranya sudah mengakui terlibat. “Sampai saat ini, kami sudah mengamankan 10 orang yang kami duga sebagai pelaku. Dari 10 orang ini, sejauh ini lima orang sudah mengakui telah melakukan perbuatan tersebut,” kata Yoris saat ditemui di Mapolrestabes Bandung. Selain itu, kata Yoris, pihaknya turut memeriksa delapan orang saksi terkait insiden tersebut.

Pihak PP The Jakmania sendiri mengaku telah siap membantu pihak Mapolrestabes Bandung untuk menindaklanjuti insiden pengeroyokan itu.  “Pengurus PP The Jakmania siap berperan aktif untuk membantu melancarkan proses penyidikan yang tengah berlangsung,” demikian petikan surat resmi PP The Jakmania dengan ditandatangani Ketua Umum, Tauhid Indrasjarief alias Bung Ferry.

Pendapat senada diutarakan Anies Baswedan. Gubernur DKI Jakarta itu meminta The Jakmania tetap tenang dan menyerahkan segalanya kepada pihak berwenang.  “Kita dukung penyelidikan penuh dan penindakan tegas di jalur hukum. Untuk itu kami minta seluruh Jakmania tetap tenang, kita tunjukkan kita adalah pendukung yang bermartabat,” tulis Anies.

sport-detik.com | Berita Bola, Prediksi Bola, Hasil Pertandingan, Jadwal Pertandingan, Skor Bola, Klasemen dan Transfer Pemain
Sumber : Kompas.com

Pos Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *